Biar Suaminya Enggak Korupsi, Istri Walikota ini Buang Gengsinya

Biar Suaminya Enggak Korupsi, Istri Walikota ini Buang Gengsinya, GENGSI? MAKAN DEH ITU GENGSI, Di usaha kuliner saya pernah dicoba rekrut mahasiswa yang kerja paruh waktu 6 jam saja. Awalnya semangat, tapi ketika diterapkan kerja bareng-bareng, kalau pas meja depan kosong wajib membantu tim yang di dapur untuk nyuci piring atau mengepel lantai, satu persatu mundur dalam waktu satu bulan. Alesannya macem-macem, yang ada kuliah dadakan, ada yang ada praktikum susulan, ada yang sibuk di kegiatan mahasiswa dan alasan-alasan nggedabusss lainnya..

Biar Suaminya Enggak Korupsi, Istri Walikota ini Buang Gengsinya

Awalnya sih semangat, tapi kalo suruh nyuci piring, ngepel lantai, ngelap meja… “hellllooooww guweh ini mahasiswa gitu loooh!!
Kalau pas kerja kayak gitu ada temen kampus guweh ngelihat kan gengsiii gaesss!!”

Saya mah gak ambil pusing, banyak alesan dan banyak ngeluh silahkan pergi secepat-cepatnya.. kita mah gak butuh manusia yang makan gengsi. Biasa minta-minta uang sama orang tua, terus alesan mau belajar kerja, kotor sedikit sudah ngeluh seolah paling menderita sedunia!

Saya ingat tahun 1998 dulu waktu awal kuliah di UGM sambil memulai usaha, pulang kuliah sambil memboncengkan ayam-ayam hidup pakai keranjang dari bambu adalah hal biasa. Lain waktu tas punggung saya isinya celana gunung, batik, atau sticker yang saya jual keliling dari pintu-pintu kamar kos kawan, hingga setor di swalayan kopma-kopma di berbagai kampus. Dari sanalah saya mendapatkan rejeki halal yang bisa untuk membiaya kuliah saya hampir 6 tahun.. berdarah-darah iya, tapi nikmatnya luar biasa.. waktu wisuda saya bisa berdiri tegak di depan ibu, sambil menghadirkan sosok imaginer almarhum ayah saya, bahwa saya gak merepotkan ibu sejak mahasiswa sampai diwisuda.. ternyata bisa!

Apakah semua mahasiswa gengsian?
Aaah enggak ternyata.. 2016 ini saya masih menemukan mutiara-mutiara itu.

Hampir tiap bulan ada mahasiswi yang kuliah di Jerman dengan biaya sendiri mengirim uang 2 juta via paypall untuk #SedekahRombongan.
Ketika saya tanya uangnya dari mana, dia menjawab yang membuat saya takjub
“Saya kuliah sambil kerja mas, di sebuah restoran, kadang di dapur motong-motong cabe, bawang, sampai bersih-bersih kaca. Saya enjoy kok mas, Alhamdulillah saya bisa rutin bersedekah tiap bulan”

Ada cerita kawan lain yang sedang mengambil kuliah S2 di Australia, setiap hari loper koran keliling pakai sepeda disana. Pagi yang dingin, dia kadang sholat subuh menggelar sajadah di pinggir jalan sebelum melanjutkan mengayuh sepedanya.

Ada juga mahasiswa yang rela jualan di minggu pagi selasar car free day, atau keluar masuk pasar mengambil batik terus dijualnya lewat instagram.

Gengsi? Gak bakal kenyang makan gengsi.. baru belajar kerja sudah gengsi tanpa jiwa mengabdi, besok kalau kerja mentalnya pasti hanya asal kerja, hanya ngejar duit gak ada passionnya..

Potongan koran yang saya temukan beberapa waktu lalu bikin takjub. Istri wakil walikota Malang bu Endang Taqiyyati yang berjualan di warung kampus UIN Maulana Malik Ibrahim, beliau tidak ingin hidup bermewah-mewah yang bisa menjadi penyebab suaminya korupsi.

Kalau di hatimu masih ada gengsi, buang ke laut jauh-jauuuh.. tenggelamkan sampai dasar lautan!
Jangan izinkan dia balik lagi jadi benih-benih kesombongan… Salam,@Saptuari

Tags: